Begini Tren Wisata Masyarakat RI Di Tahun 2022

ilustrasi wisatawan mancanegara. (sumber foto: pixebay.com).

goodmoneyID – Tahun 2022 menjadi tahun bangkitnya kembali industri pariwisata dan perhotelan di Indonesia. Hal tersebut juga tercermin dalam laporan tren perjalanan tahunan yang dirilis OYO bertajuk “OYO Travelopedia Indonesia 2022”. Laporan OYO Travelopedia Indonesia 2022 turut mengulik tren wisata masyarakat, salah satunya perjalanan spontan menjadi tren utama yang mempercepat pemulihan industri pariwisata dan perhotelan di Indonesia pada masa pasca pandemi.

Tercatat lebih dari 2,4 juta pemesanan dilakukan satu hari sebelum perjalanan atau pada hari perjalanan dengan peningkatan sejumlah 14% dibandingkan tahun sebelumnya. Selain itu, perjalanan bisnis turut mengalami peningkatan di Indonesia sejak pelonggaran kebijakan pembatasan perjalanan diberlakukan pada Mei 2022, permintaan akomodasi oleh tamu korporasi atau skala besar tumbuh sebesar 274% dibandingkan tahun sebelumnya.

Pertumbuhan ini didukung oleh usaha kecil dan menengah yang mulai memilih interaksi secara langsung dibandingkan pertemuan virtual. Data pemesanan OYO Indonesia menunjukkan bahwa terdapat lima kota yang paling sering dikunjungi oleh masyarakat untuk melakukan perjalanan bisnis, yaitu Jakarta, Tangerang, Surabaya, Bekasi, dan Medan. Dalam satu tahun terakhir OYO fokus terhadap skala penginapan mid-premium seperti Townhouse Oak, Townhouse, Collection O, Capital O dan Flagship yang dapat memberikan ragam pilihan properti penginapan berkualitas untuk mengakomodasi permintaan perjalanan bisnis.

Ankit Tandon, Global CBO & CEO, Southeast Asia and Middle East OYO mengatakan, Hasil temuan OYO Travelopedia 2022 membuktikan terjadinya kebangkitan industri pariwisata di Indonesia.

“Kami sebagai travel-tech company berada di posisi yang tepat untuk mendorong hasil yang lebih berdampak positif dengan tiga strategi utama yaitu memaksimalkan potensi pasar lokal, memperkuat teknologi untuk mengakomodasi permintaan pasar, serta kolaborasi yang kuat dengan mitra bisnis penginapan, pemerintah dan korporasi,” ungkapnya dalam keterangan resmi yang diterima goodmoneyid, Kamis (4/1/23).

Lebih lanjut, perjalanan rekreasi tetap menjadi pendorong pertumbuhan terbesar dengan kota-kota seperti Bandung, Bali, Yogyakarta, Malang, dan Lampung mencatat pertumbuhan pemesanan yang mengesankan sebesar 114% (dibandingkan tahun sebelumnya).

Pada kategori perjalanan wisata di 2022, destinasi wisata spiritual dan budaya memberikan daya tarik yang kuat tersendiri bagi para pelancong untuk menjelajahi tempat-tempat yang dianggap sebagai “destinasi wisata religi”. Destinasi wisata religi dan budaya menjadi daya tarik tersendiri bagi masyarakat; seperti meliputi Masjid Istiqlal & Gereja Katedral di Jakarta, salah satu masjid dan gereja terbesar di Asia Tenggara; Desa Wisata di Bandung; Borobudur–candi Buddha terbesar; Candi Prambanan dan Candi Ratu Boko di Yogyakarta; Kuil Maria Annai Velangkanni, Kuil Shri Mariamman di dekat area Little India di Medan dan Pura Besakih-kompleks candi Hindu terbesar dan tersuci, Pura Tanah Lot dan Pura Uluwatu di Bali. 

Meningkatnya preferensi masyarakat untuk bepergian dimulai saat masa liburan Hari Raya Idul Fitri pada Mei 2022, dengan catatan pertumbuhan pemesanan akomodasi OYO hingga 90% dibandingkan tahun sebelumnya. Terlebih lagi, pada hari libur Maulid Nabi pada Oktober 2022 terjadi lonjakan permintaan akomodasi hingga lebih dari 25.000 pemesanan. Laporan OYO Travelopedia Indonesia 2022 juga menemukan bahwa; 1) masa inap terlama yaitu selama 86 hari di Berlin House Ungasan, Bali; 2) pemesanan akomodasi terbesar sebanyak 46 hari terdapat di Pasar Baru Heritage, Bandung; 3) properti penginapan yang paling banyak dipesan yaitu Pasar Baru Heritage, Bandung.

Laporan tahun ini mengungkapkan bahwa terjadi peningkatan permintaan hingga 82.000 kamar pada malam tahun baru, lebih tinggi 58% dibandingkan tahun sebelumnya. Bali terpilih sebagai tujuan utama untuk perayaan tahun baru diikuti oleh Bandung, Yogyakarta, Jakarta dan Semarang.