Fintech Prancis Melihat Asia Punya Peluang dan Target Pasar Yang Luar Biasa

Foto: Situs web resmi Bpifrance

goodmoneyID – Wakil CEO Bpifrance Arnaud Caudoux mengatakan dibandingkan dengan Eropa, fintech di Asia telah mencapai keseimbangan dengan bank. Peluang tanpa batas berlimpah bagi perusahaan teknologi keuangan (FinTech) di Asia Pasifik.

Investasi tekfin di wilayah ini mencapai rekor tertinggi USD41,8 miliar hanya selama enam bulan pertama tahun 2022, dan keragaman negara menarik kesepakatan besar selama periode itu saja. Modernisasi, regulasi, keberlanjutan, dan kripto. Itulah mengapa tidak mengherankan jika fintech luar negeri mungkin tertarik untuk mencari tempat di wilayah tersebut.

Selama Singapore Fintech Festival 2022 yang baru saja selesai, bank investasi Prancis Bpifrance, bekerja sama dengan Aurexia, membawa delegasi sembilan fintech Prancis ke Singapura untuk memberi mereka gambaran pasar.

Arnaud Caudoux, Wakil CEO Bpifrance, mengatakan banyak dari perusahaan ini mungkin ingin berekspansi di kawasan APAC, dan kami ingin mereka merasakan seperti apa pasarnya.

‚ÄúPasar ini sangat berbeda dengan pasar Eropa. Perusahaan dapat terinspirasi oleh apa yang mereka lihat terjadi lebih cepat, dan mereka mungkin melihat banyak peluang saat ini berdasarkan apa yang telah ditampilkan di sini. Ini adalah campuran peluang, dan pembelajaran,” imbuhnya.

Perbedaan besar antara Asia dan Eropa adalah tempat industri perbankan yang berkuasa. Di Eropa, Anda memiliki industri perbankan petahana yang sangat kuat, dan semua orang ditipu.

Di Asia, Anda masih memiliki banyak orang yang tidak memiliki rekening bank. Dan pada saat yang sama, Anda memiliki pusat keuangan yang sangat bagus seperti Singapura. Jadi ini adalah perpaduan yang sangat menarik antara industri yang sangat matang dan pasar yang sangat terbuka. Sedangkan di Eropa, lebih sulit diatasi.

“Saya pikir itu cocok untuk beberapa perusahaan. Tidak untuk semua. Tapi saya pikir itu sangat mudah, jika Anda adalah penyedia analitik data, jika Anda berada di area regulasi, Anda cocok. Dan pastinya jika Anda berada di industri transisi lingkungan, bagian ESG dari bisnis, itu juga sangat cocok karena kami sudah memiliki banyak kendala di UE, yang harus diadaptasi oleh orang-orang,” unkapnya.